Versi Tanah Kubur: Cerita tentang OKU

Assalamualaikum…

Apa khabar semua pembaca laman ceritahaziq? Tertunggu-tunggukah entri terkini? Maaflah ye….kali ni mama tak mahu bercerita tentang Super Haziq namun apa yang akan mama kongsikan nanti adalah berkenaan pernyataan umum tentang OKU. Cuma kali ini dalam versi cerita dalam slot Tanah Kubur bersama Tok Adi….aaaa….aaaa….kamu naakk ke manaa tu…..ayuhlah teruskan baca cerita ni….(ampun Tok Adi!!!!}

Beberapa hari lepas saya menonton Astro Oasis 106. Biasalah…dah namanya astro…program tv untuk hiburan dan mencari keuntungan, ulang tayangnya berkali kali dan kali dan lagi dan lagi. Kenyataan bukan..ini fakta, bukan auta ye. Kebetulan cerita tu bersangkut paut tentang seorang anak OKU yang sudahpun dewasa. Amran namanya. Sebelum ini mama dah pernah lihat cerita tu cuma kali ini rasa terpanggil untuk menulis. Bila dikatakan OKU, pasti ada sebab yang menjadikan mereka begitu. Bila dikatakan mereka ahli syurga, ada yang sentapnya bertingkat-tingkat!! Bersangka baiklah!! Kata-kata itu doa. Meskipun seseorang itu OKU namun seandainya masih boleh berfikir, masih boleh menentukan baik buruk sesuatu perkara, masih mengerti halal haram setiap apa dilakukan, tiada apa yang terkecuali namun seandainya perkara itu di luar batas keupayaan mereka, tidak salah kalau kita doakan mereka ahli syurga…..Kesian Amran. Dibenci hanya kerana kecacatan fizikalnya. Ayahnya sendiri membencinya, apatah lagi masyarakat di sekeliling yang mempunyai stigma negatif. Kalau masyarakat tidak begitu, tidak akan ada cerita yang dilayarkan. Pasti cerita itu berdasarkan kehidupan dan realitinya, bukan sekadar imaginasi pengarah atau penulis skrip semata-mata.

Kasihan Amran….antara yang berbekas di hati saya…”Aaamran nak belajar Al-Quran, tapi tak tahu. Aamran tahu alif, ba…belajar banyak kali tapi tak masuk jugak…. huhuhu…bodoh…..Aamran nak pergi Mekah, Amran nak jumpa Tuhan tapi Tuhan nak ke jumpa Amran sebab muka Aamran hodoh?”…Allah….Allah…cuba kita letakkan diri pada Amran yang sedang menuturkan kata-kata itu. Apa agaknya rasa yang bertandang ye? Saya yang melihatnya saja sudah merasa sebak. Dalam tak sedar rupanya ada air mata yang mengalir dan setiap kali menonton kisah tersebut, saya tak pernah jemu. Ingat Moin…watak antagonis dalam Tanah Kubur tu? Kerjanya melaga-lagakan orang, menabur fitnah dan bersangka buruk. Mungkinkah wujud orang sebegitu dalam masyarakat kita? Pasti ada. Pasti ada insan-insan yang sentiasa sinis, memandang sebelah mata terhadap insan yang bergelar OKU. Salahkah mereka memegang title OKU tersebut? Mereka mintakah dilahirkan sebegitu? Pasti tidak bukan……

Dalam masyarakat masih tebal persepsi dan pandangan masyarakat tentang golongan OKU. Dihina, disindir, diperli, dikatakan kenan, itu sudah seperti makanan ruji bagi kami ibu bapa yang memiliki anak-anak OKU, apatah lagi OKU itu sendiri. Meskipun mungkin mereka tidak mengerti apa yang diperkatakan orang tentang mereka tetapi masih ada yang lupa bahawa di keliling anak OKU itu masih ada manusia yang sempurna. Masih ada insan yang puna hati untuk dijaga. Malah saya sendiri pernah ditanya, adakah saya memiliki anak OKU kerana saya mengajar pelajar-pelajar OKU? Kenankah maknanya itu? Sebab itu saya berani mengatakan bahawa masih ada insan-insan yang terlupa bahawa kami juga penghuni  alam ini yang perlu dihormati.

Selalu mendengar rintihan rakan-rakan tentang sukarnya rutin yang perlu dilalui. Orang lihat itu sebagai keluhan. Benar, kami juga manusia biasa. Kudrat kami bukan segagah badang yang mampu menerangkan hutan. Kudrat kami bukan bertulangkan besi beruratkan dawai. Ada kalanya kami perlukan masa untuk diri sendiri tetapi lebihnya kami utamakan untuk anak-anak ini. Kami cuba berikan yang terbaik. Bukan seperti Amran yang terus-terusan dihina, sehingga ayahnya sendiri merasa malu memiliki anak sepertinya. Tidak mahu memberike percayaan kepadanya semata-mata kerana malu. Namun kami tidak malu punya anak OKU kerana kami percaya Allah pilih kami pasti ada sebabnya. Betapa sedih tatkala Amran bertemu Tuhannya dalam lena memeluk Al-Quran yang menjadi cita-citanya untuk dikuasai. Buruk wajahnya berubah indah kerana kuasa Allah, tanda kehebatan Allah. Apalah dosa anak OKU dihina, dicaci dimaki. Kita rasa kita sempurna tapi sepertinya kita yang cacat akal dan jiwa.

Itu belum lagi kisah ibu-ibu ditinggal suami hanya kerana punya anak OKU. Itu belum lagi cerita anak OKU didera hanya kerana sukarnya mahu menerima kehadiran insan itu dalam hidup kita. Kita rasa kita terlalu sempurna.Kita rasa kita tidak akan cacat selama-lamanya namun andai sekelip mata Allah mahu buktikan kebesarannya, siapa kita mahu menidakkannya. OKU bukan penumpang di sudut dunia, bukan juga pelangi selepas hujan yang hadir dan cantiknya sementara tetapi tetap manusia biasa, punya hak yang perlu dijaga. Semua orang akan melalui fasa hidup yang sama sehingga ke akhir usia. Justeru apa hak kita untuk menidakkan hak mereka?  Bersyukurlah kerana mungkin insan-insan yang mengata itu tidak punya OKU dalam keluarga mereka, tidak tahu bagaimana hebatnya cabaran yang harus dilalui, tidak tahu bagaimana beratnya bahu yang memikul kerana hanya melihat dari kerlingan mata sahaja.

Terasa sempurnakah kita? Hebatkah kita? Berkuasakah kita? Akhirnya tanah kubur juga menanti. Tiada pangkat yang akan diletak dibahu dan dibawa bersama, tiada kuasa di atas kertas akan dititipkan bersama, tiada harta berkoyan akan dilonggokkan sewaktu dikuburkan sebaliknya hanya sehelai kain putihlah yang membalut tubuh. Bukan kau hebat pakaianmu berwarna warni, bukan kau berkuasa dan kaya kuburmu bak bilik mewah…jangan kau harap semua itu kerana lubang kecil itulah sahaja tempat persemadian kita. Kau sempurna….dia cacat dan tak sempurna namun pengakhirannya di tempat yang sama, ke liang kubur juga perginya….Terima kasih Tok Adi kerana setia meredakan hati-hati insan yang sentiasa bersangka buruk….

Tak ada manusia

Yang terlahir sempurna

Jangan disesali apa yang telah terjadi

Kita pasti pernah dapatkan cubaan yang berat

Seakan hidup ini tak ada ertinya lagi

Syukuri nikmat yang ada

Hidup adalah anugerah

Tetap jalani hidup ini

Melakukan yang terbaik

Buat semua rakan-rakan sekasut di luar sana, jangan pernah menyerah. Kita tak perlu meletakkan terlalu pergantungan pada manusia sebab akhirnya kita akan kecewa, maka Allah jua tempat kta berserah. Mengadu pada Dia. Pasti Dia mendengar. Biar apa makanan ‘jiwa’ yang diberikan mungkin mengguris hati dan emosi kita, kita akan tetap saling bahu membahu kerana kita berada di dalam kasut yang sama. Benar, mereka MAMPU SIMPATI NAMUN BELUM TENTU MEREKA BOLEH LETAKKAN EMPATI. Kita akan kuat selagi kita bersama-sama. Kepada yang masih kurang rasa kasih sayang di dalam hati, tontonlah siri anak OKU bersama Tok Adi dalam TANAH KUBUR di Astro Oasis…..Free promo pulak….

Untuk anak syurga mama Aiman Haziq bin Ruzaini, I’m so proud and honoured having you for this 6 sweet and lovely years. Tears and joys are like rithm and songs in my journey. Nobody could understand that. Nobobody could feel my feeling for you…nobody except HIM and my soulmate, my bedpartner, my bestfriend. I’m so grateful having a partner who could lend his shoulder for me to cry on, having a son and daughter who love his youngest brother so much. Hope this relationship, this love will last long till Jannah. Ameeen…..Sayang kamu ketat-ketat Aiman Haziq. Selagi ada nyawa di badan, kamu keutamaan kami. Mama punya rakan-rakan yang akan terus berjuang untuk kamu semua duhai anak-anak syurga.

Sekadar rasa dari mama Aiman Haziq bin Ruzaini, Spastic Quadriplegic Cerebral Palsy with Global Development Delayed and Visual Impairment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s